Proses Pendataan Lahan Pengembangan PLTP Ulumbu Unit 5-6 Poco Leok Rampung Pekan Depan

Ruteng, Pijarflores.com – Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT), Siswo Hariyono menyebutkan proses pengukuran serta pengumpulan data pengadaan tanah pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Ulumbu-Poco Leok akan segera rampung pekan depan.

Project pengadaan tanah pengembangan PLTP Ulumbu pada unit 5–6 berkapasitas 2×20 Megawatt (MW) di Poco Leok, kecamatan Satar Mese, kabupaten Manggarai, tersebar di 4 wellpad, yaitu: D, E, F dan G.

Ke-4 Wellpad tersebut diantaranya; wellpad D berlokasi di desa Mocok gendang Lungar, Wellpad E berlokasi di desa Lungar, gendang Lelak dan Leda, wellpad F berlokasi di desa Lungar gendang Mesir dan wellpad G berlokasi di desa Wewo gendang Wewo.

Proses pengukuran serta pengumpulan data jelas Siwo telah berlangsung selama 2 Minggu, di wellpad D, E, dan G. Sedangkan untuk wellpad F sebutnya akan dilanjutkan pekan depan.

Dalam targetnya, proses pengukuran serta pengumpulan data pada lokasi wellpad F akan berlangsung selam tiga hari kerja.

“Dari 4 wellpad yang telah dilakukan pengukuran, tinggal satu wellpad yang belum rampung. Besok Senin akan lanjut pengukuran di wellpad F,” sebut Siwo, saat dihubungi, pada Sabtu (24/6/2023)

Selama proses pengukuran ucap Siswo, tidak ada kendala di lapangan oleh petugas BPN, sebab seluruh pemilik lahan hadir dan menyaksikan langsung seluruh prosesnya.

“Lokasi lahan pengembangan PLTP di Poco Leok, milik perseorangan makanya nggak makan waktu terlalu lama,” ujar Siswo.

Dalam proses pengukuran dan inventarisasi serta identifikasi, pihaknya secara bersamaan melibatkan satgas A (peta bidang) dan satgas B (daftar nominative).

“Satgas A itu fokus pada pengukuran luas lahan sedangkan Satgas B pengambilan data misalnya melakukan identifikasi dan inventarisasi, apa saja yang ada diatas tanah tersebut,” sebut Siswo.

Dijelaskan Siswo, ketika semua proses pengukuran dan identifikasi rampung, selanjutnya BPN akan mengumumkan hasilnya secara terbuka kepada pemilik lahan.

“Hasil kerja BPN nantinya akan mengumumkan ke publik, khususnya para pemilik lahan,” sebut Siswo

Hasil pendataan tim kerja BPN, sebutnya akan disampaikan secara terbuka kepada publik khususnya pemilik lahan.

“Jangan sampai ada pemilik lahan yang merasa dirugikan. Nanti mereka melihat langsung data-data ini terkait luas lahannya berapa serta terdiri apa saja diatas tanahnya. Pasti terbuka kok,” ucap Siswo.

Editor: Redaksi Pijarflores.com

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!