Bupati Hery Nabit Pimpin Panen Simbolis di Satar Mese, Petani Sampaikan Terimakasih

Foto: Panen Raya Simbolis di Pimpin Bupati Hery Nabit di Kecamatan Satar Mese. (RH).

Ruteng, Pijarflores.com – Bupati Manggarai Herybertus G. L. Nabit, melakukan panen simbolis padi sawah Inbrida seluas 1000 hektar di kecamatan Satar Mese, Selasa (20/2/2024).

Bupati Hery menyatakan, hasil panen yang baik di beberapa desa di kecamatan Satar Mese merupakan hasil dari perbaikan irigasi dengan menghentikan pengairan sawah.

“Panen hari ini merupakan hasil dari perbaikan irigasi dengan menghentikan pengairan sawah di kecamatan Satar Mese, dengan tujuan untuk memutuskan siklus hidup hama dan penyakit padi lainnya,” ungkap bupati Hery ke awak media.

Pelajaran ke depan menurut kader partai PDIP tersebut, akan tetap diberlakukan hal yang sama ketika hama dan penyakit masih menyerang padi petani.

“Akan tetap dilakukan penggiliran tanam, dibutuhkan juga komunikasi yang baik antara petani dan petugas pertanian di lapangan supaya bekerja sesuai arahan,” terang bupati Hery.

Bupati Hery juga berharap panen raya tersebut bisa menurunkan harga beras di kabupaten Manggarai.

“Dengan adanya panen raya di beberapa desa di Satar Mese hari ini mampu menekan sedikit harga beras di kabupaten Manggarai,” ujarnya.

Pelaksana tugas (Plt) kadis pertanian Manggarai, Laurensius Laot menyatakan, penurunan produksi ini disebabkan oleh beberapa hal antara lain, serangan hama dan penyakit yang berdampak pada penggunaan pestisida yang cukup tinggi, penanaman non stop tanpa mengistirahat lahan sawah dan kurangnya pemahaman petani akan pentingnya penggunaan benih bermutu.

Sehingga berdasarkan penyebab-penyebab tersebut, pemerintah kabupaten Manggarai, pemerintah Kecamatan dan Stakeholder pendukung lain melalui koordinasi dan kalaborasi kerja yang baik melakukan gerakan besar dengan menutup sementara irigasi wae mantar 2 selama 5 bulan terhitung mulai tanggal 1 Mei 2023 sampai tanggal 30 September 2023.

“Tanggal 1 Oktober 2023 irigasi kembali dibuka untuk penanaman padi sawah. Dan untuk mendukung upaya peningkatkan produksi padi sawah pasca penutupan air irigasi, kami menyiapkan benih padi Inhibrida varietas Cakra Buana sebanyak 25.000 Kg atai 25 Ton yang merupakan Program Bantuan Benih dari Kementrian Pertanian RI untuk kawasan seluas 1000 hektar di irigasi wae mantar 2,” kata Laurens saat gelar panen perdana di Desa Tal, Kecamatan Satar Mese, Selasa (20/2/2024).

Ada empat Desa yang masuk dalam program ini yaitu Desa Tal seluas 664 ha, melibatkan 26 Kelompok tani, Desa Paka seluas 231 ha, melibatkan 12 kelompok tani, Desa Wewo seluas 79 ha, melibatkan 4 kelompok Tani, Desa Persp. Ulungali 26 ha, melibatkan 2 kelompok tani.

Dikatakana Kadis Lourens, berdasarkan hasil pengukuran produksi melalui proses ubinan pada setiap kelompok tani, diperoleh hasil produktivitas 7,5 ton/ha sampai 9,8 ton/ha. Estimasi perhitungan dirata-ratakan adalah 8 Ton/hektar dikali 1000 ha menjadi 8000 ton gabah kering panen. Kemudian dikonversi menjadi Beras sebanyak 3997,76 Ton Beras atau 3.997.760 Kg Beras yang jika di rupiahkan dengan harga beras sekarang yaitu Rp. 13.000/Kg, maka di peroleh Rp. 51.970.000.000.

Berdasarkan hitung-hitungan analisa usaha tani tersebut diatas, kata Laures, maka dapat simpulkan bahwa pengalaman mengistirahatkan lahan sangat perlu dilakukan karena mampu mengendalikan hama dan penyakit yaitu memutus rantai perkembangbiakan hama dan penyakit sehingga pada tahun ini produksi padi dikawasan 1000 hektar ini 100 persen tanpa penggunaan pestisida sehingga dipastikan beras yang dihasilkan juga sehat dan aman untuk konsumsi.

“Dengan penghentian air irigasi juga membuat lahan sawah secara alamiah mengalami proses netralisasi dari keasaman tanah akibat perendaman secara terus menerus, sehingga tanaman padi sawah menjadi sehat dan berkembang dengan baik,” ujar Laurensius.

Agustinus Jeradun, ketua kelompok tani Merpati akui ada peningkatan produktivitas yang siginifikan, karena adanya penurunan serangan hama didukung dengan penggunaan bibit yang bermutu.

“Dengan melihat keadaan padinya seperti ini berarti sudah ada peningkatan dari musim sebelum ini. Hal ini karena adanya program perubahan pola tanam,” kata Agus di selah panen raya di perawatan Tal Satar Mese (20/2).

Dirinya juga mengisahkan pengalaman beberapa tahun belakangan. Serangan hama begitu besar menyerang padi sawah hampir di seluruh Kecamatan Satar Mese.

“Sebelumnya sawah di Satar mese ini penyerangan hama begitu besar. Untuk menyemprot hama itu kita membutuhkan biaya besar,” kata Agus.

Agustinus menyampaikan terima kasih kepada pemerintah yang sudah membantu memberi solusi dengan perubahan pola tanam dan dampaknya sangat besar terhadap penghasilan mereka.

“Sebelumnya kami harus keluar banyak biaya untuk kerja sawah. Hal itu karena serangan hama cukup besar. Penyebab lain juga karena kelembaban tanah. Tahun ini hasil kami meningkat 7 ton/ha dibandingkan sebelumnya hanya mendapatkan 1 ton/hektar,” tutupnya.

Agustinus Jeradun, ketua kelompok tani Merpati akui ada peningkatan produktivitas yang siginifikan, karena adanya penurunan serangan hama didukung dengan penggunaan bibit yang bermutu.

“Dengan melihat keadaan padinya seperti ini berarti sudah ada peningkatan dari musim sebelum ini. Hal ini karena adanya program perubahan pola tanam,” kata Agus di selah panen raya di perawatan Tal Satar Mese.

Dirinya juga mengisahkan pengalaman beberapa tahun belakangan. Serangan hama begitu besar menyerang padi sawah hampir di seluruh Kecamatan Satar Mese.

“Sebelumnya sawah di Satar mese ini penyerangan hama begitu besar. Untuk menyemprot hama itu kita membutuhkan biaya besar,” kata Agus.

Agustinus menyampaikan terima kasih kepada pemerintah yang sudah membantu memberi solusi dengan perubahan pola tanam dan dampaknya sangat besar terhadap penghasilan mereka.

“Sebelumnya kami haru keluar banyak biaya untuk kerja sawah. Hal itu karena serangan hama cukup besar. Penyebab lain juga karena kelembaban tanah. Tahun ini hasil kami meningkat 7 ton/ha dibandingkan sebelumnya hanya mendapatkan 1 ton/hektar,” tutupnya

Turut hadir beberapa pimpinan perangkat daerah, kapolres Manggarai Edwin Saleh, kejari Manggarai Fauzi, dan perwakilan Kodim 1612 Manggarai.

Penulis: Riky Huwa

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!